February 16, 2017

LALU MAU KE MANA?

Lately beberapa orang nanya ke gue pertanyaan klise yang dihadapi kebanyakan mahasiswa tingkat akhir soal rencana pasca kelulusan. Ngga cuma orang tua atau keluarga, tapi juga teman-teman kuliah atau yang dikenal sebelum kuliah. It's pretty cliche, honestly. Ngga apalah gue jawab karena emang wajar ditanyain gini. Cuma kadang yang bikin otak berputar lebih cepat adalah gimana proses yang gue tempuh soal decision making ini. Gue bukan orang yang ahli soal decision making, lah ditanyain soal makan aja gue sering pake mikir dulu setelah lihat menu. Sejujurnya decision making ga cuma urusan logika, tapi juga urusan pertanyaan hati. 

Ketika semester 6 udah mau berakhir gue sering mikir,"apa ya yang akan gue lakukan setelah lulus nanti?". Pertanyaan yang sama ini ga cuma gue ajukan sekali, tapi berkali-kali hampir selama setengah tahun sampai keputusan yang gue bikin bener-bener kerasa pas di hati dan otak. Ketika bimbang ga karuan pun gue mencoba menanyakan hal yang sama ke temen gue, barangkali gue bisa dapat pencerahan soal proses mereka. Supaya ga berlarut-larut dalam kondisi terombang-ambing, gue memutuskan kalo selambat-lambatnya Oktober 2016 gue udah harus punya gambaran soal masa depan yang insyaAllah gue jalani. 

Sekitar awal Juni setelah pengumpulan tugas besar gue sempet break dulu selama hampir 2 minggu sebelum internship dimulai. Pada saat itu gue iseng-iseng nyoba browsing tentang peluang S2 di luar negeri dengan jalur beasiswa tapi selain LPDP (mengingat berbagai perintilan tentang LPDP udah sering banget gue temuin di sosial media). Nah tapi pada waktu yang sama pula gue masih woles-woles aja alias cuma sekedar browsing. Belum ada niat yang sungguh-sungguh buat belajar ke luar negeri selain pengen punya pengalaman baru. Berhari-hari browsing gue akhirnya menemukan program yang sekiranya cocok dengan gue, ternyata ga jauh dari urban studies, urban infrastructure, sama sustainable development. 

Setelah internship gue di Yogya mulai berjalan dengan efektif, ternyata pikiran soal getting a master scholarship abroad agak luntur. Internship mengajarkan gue kalo kerja capeknya bukan main, apalagi kalo di NGO. Anyway kalo kalian pikir kerja di NGO keren, gue rasa emang keren, tapi ada beban besar juga yang harus ditanggung. Di minggu terakhir pekerjaan gue sebagai intern udah mulai berkurang jadi gue bisa punya waktu lebih banyak buat melanjutkan browsing demi memenuhi rasa penasaran gue soal master degree. 

November 2016 jadi titik balik buat gue. Akhirnya gue punya niat yang besar untuk melanjutkan pendidikan di Eropa. Gue rasa niat itu yang paling penting (termasuk meluruskan niat), tapi yang ngga kalah penting adalah usaha kita untuk menggapai impian. Saat itu gue mendapatkan pencerahan kalo niat gue pengen tinggal di luar negeri dan memperkaya pengalaman diri itu cuma sampingan aja. Motivasi utama gue adalah gue pengen sekolah di luar negeri supaya ilmu dan pengalaman yang gue dapet itu bisa diimplementasikan untuk membangun masa depan Indonesia. Intinya, niat kita ga boleh egois. Kalo bisa dijadikan jalan untuk beramal mengapa tidak? Effort yang harus gue perjuangkan ga jauh-jauh ceritanya kayak pencari beasiswa lainnya, mulai dari bikin motivation letter, ngurus transkrip bahasa Inggris, bikin recommendation letter, dan proof of english proficiency. Alhamdulillah buat ngurus transkrip dan recommendation letter gue ngga mendapatkan kesulitan yang berarti. Para dosen dan teman sangat helpful. Gue sempet pesimis apakah recommendation letter gue selesai tepat waktu atau ngga karena kesibukan para dosen. Eh taunya ketika recomenndation letter gue udah masuk, deadline diperpanjang. Wow.

Thanks to Google yang udah banyak membantu hidup gue. Tanpa search engine yang super powerful ini mungkin gue harus mengandalkan info dari brosur-brosur kayak jaman bokap gue dulu. Bagi yang pengen segera melanjutkan sekolah, jangan putus asa buat googling info. Gue kadang ga habis pikir ketika ada orang di jaman modern ini yang masih bingung nyari info dimana. Mungkin sekali nge-google belum tentu ketemu, makanya harus berkali-kali.

Buat teman-teman yang sedang merasakan kegalauan yang sama dengan yang pernah gue alami, well, gue cuma bisa berpesan kalo galau itu wajar. Tapi galaunya jangan kelamaan karena buang-buang waktu. Ibaratnya, marah sih boleh aja, cuma marah juga harus diikuti solusi biar waktumu di bumi ini ga percuma. Selamat menikmati masa muda (yang katanya masa yang berapi-api)!

No comments:

Post a Comment

don't spam, please use nice words :)