May 31, 2017

KILAS BALIK DUA SATU

This is a post that I supposed to post on my 22nd birthday.


Akhir bulan April lalu gue membaca blognya Lufhti, a highschool mate yang kebetulan ulang tahunnya berdekatan dengan gue. Singkatnya Lufhti ini ngepost tentang umur yang makin bertambah. Tahun ini kita berumur 22 which means udah setahun lebih kita merasakan gimana jadinya grown up yang legal (that legal age!). Setahun lalu ucapan-ucapan ulang tahun didominasi dengan kata-kata "selama ya, akhirnya masuk usia legal!" dan sejenisnya. Ada excitement yang berbeda dibandingkan ulang tahun ke-17 alias ulang tahun yang berhadiah KTP. Punya KTP bagi gue pribadi rasanya cuma kayak anak tanggung, bocah-bocah banget ngga tapi dewasa juga ngga. Minimal punya KTP berarti udah bisa bikin SIM dan paspor tanpa banyak ngisi berkas yang harus ada persetujuan orang tua. Udah gitu aja. Ulang tahun ke-21 sungguh berbeda. Waktu umur 21 gue berpikir seharusnya gue bukan lagi anak tanggung kemarin sore yang ngga tau arah hidup, cuma masih menerka-nerka apa yang mau dilakukan dan mencoba segala keseruan yang ditawarkan dunia. 

Ulang tahun ke-21 gue jatuh ketika keluarga gue roadtrip ke Lampung. Cuma dasar pada tepar pas baru sampe Lampung di pagi hari tanggal itu, jadi ga ada yang ngucapin duluan. Lagi-lagi Lufhti ngucapin duluan, terus ada Laksmita (temen yang keliatannya galak tapi kusayang) dan Nadia (anak yang keliatannya kalem tapi seru kok kalo udah ngobrol). Pulang dari roadtrip Lampung, gue langsung cabut ke Surabaya setelah bobok-bobok santai di Bogor selama 1 hari. Posisi liburan singkat saat itu sungguh ga tepat. Gue komting (ketua kelas) mata kuliah Metodologi Penelitian yang cabut di hari pertemuan pengganti sebelum pengumpulan draft tugas besar. Untung ga ditanyain apa-apa sama dosen. Sesampai di Surabaya gue langsung ngebut ngerjain semua tugas besar, termasuk tugas individu dan studio. Jadi seperti biasanya, bulan pertama di umur yang baru dihujani dengan tugas besar di akhir semester.

Bulan berikut, Juni 2016, gue kerja praktek alias internship di sebuah research NGO di bidang permukiman yang berbasis di Yogyakarta. It was a nice experience yang membuat gue makin berpikir apa yang pengen gue lakukan setelah lulus nanti. Pada saat yang sama pula gue pertama kali merasakan Ramadhan sendiri di perantauan. Ternyata beda ya. Sahur sendiri, buka puasa kadang-kadang bareng. Taraweh juga kadang sendiri.  Tapi dari pengalaman kerja dan puasa sendiri itu gue justru mendapatkan banyak hikmah. Kerja emang ga segampang FTV, tapi percaya deh kalo dilakukan dengan kekuatan cinta sih bisa oke hasilnya. Ramadhan sendiri? Gue selalu berpikir in the near future pun gue akan merasakan Ramadhan sendiri. 

Karena gue lahir Mei, berarti bulan November usia gue bertambah setengah tahun, Bagi gue itu adalah saat-saat yang tepat untuk merefleksikan apa aja yang dicapai di umur yang baru. Tau ga apa yang pertama kepikiran? Tobat lu, jen. Dua puluh satu dan setengah tahun gue hidup di muka bumi gue merasa hidup gini-gini aja, despite the fact that gue emang mencoba tone down atas fenomena hidup yang terjadi. Gue mulai mempertanyakan koneksi gue dengan agama gue. Salahkah dan kurang kah cara berkomunikasi gue dengan Tuhan selama ini? Kok kayak gue belum melibatkan Tuhan dalam pengambilan keputusan di kehidupan gue? Pada saat yang sama pula gue merasa gue juga harus memperbaiki koneksi gue dengan teman-teman, terutama yang gue temui tiap hari di perkuliahan. Gue sadar kuliah sebentar lagi usai. Sedih banget kalo cuma kenal mereka di permukaan. Oh ya, di bulan yang sama pula gue mendaftar S2 di sebuah uni di luar negeri. Perkara paling susah bukan meningkatkan kemampuan bahasa Inggris dan ngurus berkas-berkas semacam foto visa dan transkrip. Ternyata perkara paling menguras batin adalah meluruskan niat. Dulu gue pernah dikasih tahu sama senior gue kalo mau ngejar beasiswa berarti harus bisa meluruskan niat. Jangan sampe kuliah ke luar negeri dengan beasiswa motivasinya cuma pengen ngerasain hidup di negeri orang. Itu sih mending pake duit sendiri.

Pengumuman S2 harusnya di minggu kedua bulan Maret. Gue agak deg-degan meskipun ngga berharap banget. Kayaknya gue ngerasa kalo resume gue masih kurang mantep buat jadi mahasiswa urban studies. Eh taunya beneran dong ga keterima. Rasanya ga ada alasan buat patah hati karena ketolak sama sekolah, toh baru daftar sekali juga. Gue selalu percaya kalau ada satu pintu yang tertutup sebenarnya masih ada pintu-pintu lain kok yang bisa diketok.

Bulan Maret gue habiskan dengan kesibukan buat jadi panitian World Wide Instameet (WWIM) edisi ke-15 di Surabaya. Karena event ini gue ketemu temen-temen baru yang punya hobi yang sama dan karena mereka pula gue tergerak untuk memanfaatkan Instagram sebagai medium seni, instead of medium pamer. Sambil ngerjain segala perintilan buat WWIM gue juga tetep ke lapangan buat ambil data tugas akhir. Tentu ada sesekali haha-hihi untuk menjaga kewarasan jiwa. Akhir bulan gue akhirnya bisa submit tugas akhir gue dengan modal nekad.

April gue sidang dan pengujinya salah paham dengan konsep lab gue. Yowis legowo. Yang penting sudah berusaha sebaik mungkin. Terlalu down dengan sidang yang berdarah-darah, gue pulang untuk break selama dua minggu. Sebelum balik ke Bogor temen-temen sebimbingan ngadain perayaan ala-ala dengan nonton film bareng. Ya kurang koplak apalagi mereka. Selama dua minggu kabur dari Surabaya itu gue sempet ke Bandung selama tiga hari karena ditawarin orang tua. Well, awalnya ngga ada ekspektasi apa-apa tapi justru dari situ gue berasa soothed banget. Gue menyelesaikan revisi tahap satu dengan baik.

Dua minggu lebih sedikit akhirnya gue kembali ke Surabaya dengan kondisi hati yang udah lebih lega. Tapi karena ngga boleh terlalu terlena, gue akhirnya mulai lagi ke lab atau nyari tongkrongan demi menyelesaikan tugas akhir. Akhir bulan April sobatku di lain benua, Uti, ulang tahun. Semenjak kenal Uti selalu ngerasa kalo Uti udah nambah umur, berarti bentar lagi giliran gue.

Akhirnya dua-dua juga. Selamat bertambah dewasa, Jennie.

No comments:

Post a Comment

don't spam, please use nice words :)